Sunday, September 29, 2013

He has a good sense of humor

Jadi, pagi ini aku bangun jam 9 karena malem sebelumnya habis party-party di Delayota gitu ;;) Bangun-bangun langsung makan bubur ketan hitam dan seperti biasa, setelah makan nyari-nyari cemilan dulu di kulkas. Eeh ternyata kulkas kosong-song, aku ga nemuin apapun yang bisa dimakan disitu. Terus aku rada ngambek soalnya aku selalu butuh sesuatu buat dikunyah; kapanpun, dimanapun, saat apapun. Dan bunda bilang, nanti ke Indomaret aja sama ayah, biar dibeliin snack sama ayah, soalnya bunda mau nengok tetangga di rumah sakit. Oke, aku jawab gitu.

Akhirnya aku sama ayah ke Indomaret agak siangan lah, sekalian ayah mau cari soda api buat wastafel yang mampet. Di Indomaret aku beli lumayan banyak snack & cokelat, dan aku senang sekali hehehehehehe eh ternyata ayah juga pengen beli sesuatu jadi ayah beli roti tawar dua bungkus sekaligus karena ayah suka banget ngemil roti tawar.

Sampe rumah, ternyata bunda udah pulang dari rumah sakit dan bawa........ banyak roti dari Parsley. Haduh haduh, tadi bingung ngga ada cemilan, sekarang bingung saking banyaknya cemilan :))

Pas rada maleman, dateng orang ke rumah. Dia ini orang yang ngontrak rumahnya eyang di Jakal, dan dia mau ngmebaliin kunci sambil pamit. Eh sebelum pamit mas-nya ini ngasih dua kotak roti: roti mandarin & lapis legit. *hening, super hening*

Aku cuma bisa mikir dan ngomong sama Tuhan, betapa Tuhan tuh baiiiik banget. Sekaligus lucu banget, he has a good sense of humor; kok ya ngasihnya baru sekarang dan sekaligus banyaaaak -_- Tadi kami ngga punya makanan dan sekarang kami punya cukup banyak persediaan buat seminggu :') Lalu aku sama bunda mikir, Tuhan udah sebaik ini sampai kami berkelimpahan, dan kami ngga mungkin ngabisin makanan-makanan ini sendirian.

Jadi setelah si tamu pergi, bunda mengiris-iris dua kotak roti itu dan aku masuk-masukin masing-masing 2 potong roti ke sebuah plastik. Aku sama bunda mau membagi separuh dari roti-roti tadi buat orang-orang membutuhkan yang kami temui setiap hari di jalan. Kami terinspirasi dari sebuah gerakan yang mewajibkan anggotanya untuk berbagi dengan cara selalu membawa dua kotak susu cair kemanapun kita pergi, dan memberikannya pada anak-anak jalanan.

Itulah bentuk rasa syukur kami! :)






status mba Whied, pas banget ;)

Thursday, September 19, 2013

Public Transportation

Jadi... udah baca berita? Tentang mobil murah? ;)
Mari (tanpa sebut merk atau nama) kita bahas isu menarik ini (at least menurutku) :3

INDONESIA : 
Menteri Perindustrian MS Hidayat mengklaim bahwa LGCC ditujukan bagi kalangan menengah ke bawah. Menurut Hidayat, tak ada salahnya jika rakyat ekonomi lemah punya mobil jenis ini. Ia pun sempat berseloroh, Indonesia sudah merdeka 68 tahun, kenapa rakyat miskin tak juga boleh beli mobil. "Kasih tahu Pak Jokowi, ini juga ditujukan kepada rakyat yang berpenghasilan kecil dan menengah, rakyat yang mencintai dia juga. Harus diberikan kesempatan kepada rakyat kecil yang mencintai Pak Jokowi untuk bisa membeli mobil murah," imbuh Hidayat.

KOLOMBIA :
Enrique Penalosa, Wali Kota Bogota periode 1998-2001. "Kota yang maju bukan dilihat dari kondisi bahwa orang miskin dapat membeli mobil, melainkan ketika orang kayanya menggunakan transportasi publik," lugas politisi Partai Hijau Kolombia ini. Di era kepemimpinan Penalosa pula-lah, sistem bus rapid transit (BRT) Trans Millenio dibangun. Juga pada masa kepemimpinan Penalosa, pada setiap Minggu pagi, 120 kilometer jalan raya di Bogota ditutup untuk kendaraan bermotor. Pada hari itu, jalanan adalah untuk pejalan kaki, pengguna sepeda, dan aktivitas selain kendaraan bermotor.
kompas.com

Haha ya gitu deh, sekarang emang jamannya kalo-ngomong-nggak-dipikir-dulu. Pantes rakyat kita pada males naik transportasi massal, alesannya bejibun: panas, sumpek, macet, bau ketek orang (?), dst dst.. lha wong pemimpinnya aja ngomong kaya gitu? Nek nggak bisa memberi contoh, nggak usah jadi pemimpin. Apalagi mentri #prinsip
Tau nggak pak, asal transportasi umum disini nyaman, enak, bersih, murah, aman, dan terawat, pasti banyak kok masyarakat yang pindah ke transportasi publik.
Macet? Berkurang.
Pendapatan daerah? Bertambah.
Akses dan mobilitas masyarakat? Jadi makin mudah.
Pekerjaan polisi? Jadi lebih ringan.
Semua senang, bukan ^^

Merembet ke permasalahan di samping transportasi massal: etika berlalu lintas. Siapa yang masih suka melanggar marka? Mengendarai motor di atas trotoar? Jalan sebelum detik ke-0 dan berhenti setelah detik ke-0? Payah! Kebalik woy -_- Buat yang suka ngelanggar, aku mau nanya. Pasti kalian salah satu dari pilihan ini kan:

  1. SIM nembak
  2. Belom punya SIM
Bener nggak? Haduh.

Selain itu... emm apalagi ya. Oh iya! Stop mengkritik pak polisi -_- Kasian tauuuuk, udah panas-panasan di jalan (buat yang polantas), eh masih disuruh ngurusin kendaraan & masyarakat Indonesia yang nggak tertib. Padahal jumlahnya nggak sebanding, polisi tuh cuma berapa... Masalah tertib nggak tertib itu urusan pribadi sih ya, dan urusan akhirat juga. Pokoknya dipertanggungjawabkan nanti di belakang kan. Kok ya bisa-bisanya, mau tertib aja harus diingetin sama pak polisi? Ditilang pake marah-marah? Kalo kamu bener, kamu ga akan ditilang. Harusnya yang marah pak polisi, bukan kamu!

Buat yang belom punya SIM tapi naik kendaraan dan kejaring pak polisi, taruhan yuk. Pasti pak polisi lagi yang disalahin. Lha tanggung jawab orangtua kemana? Anaknya orangtua apa anaknya polisi sih? Ntar nek anaknya kecelakaan, pak polisi lagi yang disalahin. Padahal yang ngasih izin buat ngendarain motor siapa? Kan orangtuanya! Nggak mau rugi banget sih -_-

Sedih ya, kok tanah air tercinta jadi kaya gini.
Tapi masih ada kesempatan kok buat memperbaiki yang rusak, menambal yang bocor, merekatkan koyak disana-sini. Demi Indonesia yang lebih baik, kenapa enggak? :)



Monday, July 8, 2013

Wanna share something from today

Hari ini... dateng ke sekolah jam 8 kurang seperempat dianter ayah, sekalian ayah berangkat kerja. Dari luar aku udah curiga kok rame banget ada apaan, ternyata 016 penjurusan hari ini plis *palmface
Eh baru masuk gerbang udah kebelet boker aja tiba-tiba -_- Jadi aku lari-lari di depan adek kelas tuh ke WC guru dan menunaikan tugas sampai plong ^^
Terus aku ke belakang, ke sanggar yang ternyata........ masih sepi. Oh ya udah aku masih tenang, aku pikir 15 menit lagi kalo pada ga dateng beneran aku tak ke rumah bude aja, aku ga seneng nek disuruh-suruh tapi yang nyuruh pun pada ga on time. Wasting time tu loh, mending aku mampir kemana dulu gitu kan, ga usah keburu-buru cabut dari rumah kaya tadi.

20 menit kemudian

Oke, melebihi batas toleransiku, aku udah mau telepon bude, tiba-tiba ada yang klakson. Ternyata Riyan yang boncengin Bu Harno dari pasar. "Wah lumayan daripada jalan kaki panas gini ke rumah bude, tak mampir ngombe di kantin dulu deh", pikirku gitu kan. Dan pas aku ke belakang yang niatnya cuma mau minum...

malah dimintain tolong bapak buat bantu ibu masak -_- Aku padal lagi ga mood masak .___.

Eh ternyata ibu juga lagi ga mood masak!!!! *wakaka
Ibu ternyata ke pasar soalnya bosen di rumah jadi belanjaannya yang random (gereh, bayam, tahu, tempe, taoge, mi goreng.... kalo dicampur piye kuwi?-_-) buat masak kapan-kapan aja, kata ibu gitu. Ealah Bu Harno...
Karena saya haus (dan lapar ^^) ketok kode banget gitu kan jadi aku makan mi goreng yang dibeli ibu di pasar plus sate, dan lauknya.... cerita-cerita sama ibu.
Ibu cerita tentang anaknya, tentang SMA 8 Jogja, tentang anak-anak CBZ yang kata ibu "memperlakukan aku kaya ibu nya sendiri sementara sama ibu kandungnya jarang kaya gitu", tentang unyu nya alumni2 yang suka ngasih oleh-oleh ke ibu (sumpah eh, dompet, kerudung, bando, yang oleh-oleh dari alumni SMA 8 di keluarin semua nyampe meja makan penuh), tentang anak2 yang suka naro barang sembarangan di kantin, tentang Purwodadi yang ternyata kami tetanggaan disana -_-
Eh nggak kerasa jam 10, aku pamit sama Bu Harno, niat mau pulang aja tuh. Tapi pas lewat koperasi ketemu Zahra Z, Cacak, sama Sofi lagi angkut-angkut bahan usda jadi ya udah aku bantu-bantu angkatin sama jualin bentar. Dan sempet kumpul Komsiskat dan akhirnya pulang jam 11.

Pas itulaaaah, diajak bunda makan siomay Sinchan yang enaknya emang keterlaluan banget. Ternyata ketemu Sr. Fortunata jadi kita makan berempat: aku, bunda, suster, ano :D Siomaynya tuh di utaranya Lapangan Realino Sanata Dharma Mrican. Abis itu belanja alat tulis di Mirota Jakal (alat tulisku serba pink kecuali buku gambar!!! moodboosting banget cuy :3) dan disini cerita intinya...


Pas aku lagi milih-milih buku tulis, di sebelahku ada keluarga yang juga lagi cari buku tulis: bapak ibu muda, sama dua anak nya kecil-kecil seumuran ano, dan cowok semua. Dari awal aku ke booth buku tulis udah ada mereka, dan udah ada perdebatan kecil gitu. In this case, aku ga bisa bilang aku kepo, ini aku murni peduli. Aku dengerin debat keluarga itu, ternyata si anak-anak pengen buku tulis The Avengers yang (mungkin menurut ortu mereka) rada mahal harganya. Sumpah eh, harga buku tulisnya itu Rp 20.000 dan harga segitu terlihat berat banget untuk mereka.

"Bu, aku mau buku yang superhero aja ya..." "Wah Le, gimana kalo buku yang batik aja? Ibu sama bapak ga ada uang banyak untuk beli buku yang semahal itu.. Cukupnya cuma bisa yang gambar batik." *si anak-anak sedikit mengeluh, jelas... mereka kan kaya anak-anak cowok rata-rata yang suka superhero kan?*

Tapi akhirnya mau ga mau karena ga ada pilihan, si kedua anak nurut. Buku tulis batik itu ada beberapa motif, bahkan untuk bikin anak-anaknya seneng, bapak ibu tadi masih sempet nyuruh anaknya buat milih motif yang mereka sukain. Padahal... please. Batik dibanding superhero, (buat anak laki-laki rata-rata) lebih menarik mana sih? Aku cuma bisa berdoa saat itu buat mereka, sempet kepikiran buat ngasih sedikit uang untuk keluarga itu.. tapi keluargaku juga lagi butuh uang saat itu..

Udah, abis kejadian itu aku dah ga mood belanja. Padahal tau kan aku kalo belanja bisa segila apa. Bolpoin, pensil mekanik, penggaris... aku beli seperlunya, at least warna pink semua buat mood booster sedikit. Turun ke lantai 1, biasanya aku sama Ano bisa beli jajanan pasar nyampe 12 biji buat kita sendiri-sendiri, tapi waktu itu... aku cuma beli 2. Dua martabak mini buat aku, dua martabak mini buat Ano. Itu udah cukup banget.

Kejadian itu bikin aku melek, kalo yang selama ini 'kurang mampu' bukan cuma orang-orang tunawisma, pengemis di pinggir jalan... tapi bahkan orang di sebelahku saat milih buku tulis Barbie, siapa yang tahu?
 

Saturday, June 15, 2013

The Glee Project: Bullying

Nyampe rumah sekitar jam 2 dan badan agak meriang gara-gara keujanan pulangnya ._.
Jadi aku langsung tidur siang, bangun-bangun udah jam 10 malem...
Ternyata bunda masih nonton CSI ya uda aku ikutan nonton nyampe jam 12an, bunda tidur dan aku mandi. Abis itu aku bingung mau ngapain, kan ga ngantuk sama sekali ya udah nyari-nyari film bagus dan nemu Star World lagi nayangin The Glee Project buat nyari pemeran tamu di season ke... ga tau. Ya intinya gitu deh hehehe :p

Jadi, tema buat episode ini tuh 'Bullying'. Yang aku mau bilang cuma... this episode was so damn good. Dan aku nulis ini masih sambil nonton (and it's already 1.43 a.m, dude)... oh NO. I'm gonna cry..i'm gonna cry...
Sebelum mereka shooting buat MV (and they sang Everybody Hurts by R.E.M, tujuannya untuk menyentuh anak-anak kalo bullying itu ABSOLUTELY WRONG), mereka sempet sharing tentang pengalaman dibully atau bahkan ngebully. Dan ternyata, ada banyak cerita tentang bullying di luar sana. Ada yang merupakan satu-satunya siswa Muslim di sekolahnya dan sehari-hari dia dipanggil 'Terorist', ada yang dibully karena ibunya ketergantungan obat, ada yang dibully karena dia orang Asia, ada cowok yang dibully karena tingkahnya rada "feminim",...
Ngerti kan? Dunia ini keras, ada orang yang sampai harus mencari-cari tempat agar mereka bisa diterima oleh (bahkan) sesamanya sendiri. 
Unfortunately, aku pernah ngebully.
Dan aku juga pernah dibully. That was the worst time in my life, felt lonely all the time dan sadar kalo kamu cuma sendirian.


Aku ga mau ngomong apa-apa. Tapi mungkin, music video ini bisa jadi good reflection buat kita :)


Wednesday, May 29, 2013

Non Profit = Profitable!

Pas tes AFS tahap II kemaren, pas wawancara kepribadian, ada pertanyaan yang cukup bikin kaget karena aku ga nyangka aja mereka bakal nanyain itu. Puji Tuhan, aku udah tau pasti jawabannya, udah sering aku pikirin juga soalnya haha.
Buat apa sih jadi young entrepreneur? Dan kenapa kamu memutuskan bergabung di organisasi-organisasi sosial yang jelas-jelas adalah organisasi non profit?
Hahaha ga nyangka banget kan bakal dikepoin nyampe segitunya.
Shap.
Jadi gini, aku udah setaun kan punya toko tas batik yang (Puji Tuhan) rezekiku mengalir terus dari situ. Selalu balik deh modalnya (amin...). Dan aku juga join di beberapa organisasi sosial non profit: Greenpeace, Cause.org, Yayasan Kasih Kanker Anak Jogjakarta, Young On Top, semacem itu deh.

Buat aku, antara kewirausahaan dan organisasi sosial yang sama-sama lagi aku tekuni ini jelas ada kaitannya. Seenggaknya, buatku sih hubungan antar keduanya tuh logis.

Aku diajarin untuk mandiri sejak kecil (meskipun nyatanya kadang manja juga -_-), dan semakin aku beranjak dewasa, penanaman moral buat mandiri itu kelamaan punya arti semakin mengerucut. Sebagai perempuan dewasa kelak, ibuku selalu ngajarin aku untuk mandiri secara finansial, terutama nggak bergantung dari gaji suami (kalo menikah besok, kalo aja sih). Karena, percaya deh, mandiri secara finansial itu enak banget. Kita nggak akan berasa ada beban hutang budi ke orang lain, sehingga kita ga bakal diperbudak oleh rasa hutang budi terhadap si pemberi. Kita bebas pake duit buat apa aja, tanpa harus diawasi oleh orang lain. Dan yang paling penting, mandiri secara finansial membebaskan kita untuk semakin banyak berbagi sama orang-orang yang membutuhkan.

Nah ini, kalo aku memutuskan untuk berbagi dengan organisasi-organisasi sosial non profit yang udah aku sebutin tadi. Dengan berbagi, manusia akan merasa kaya. Kaya tidak melulu berarti punya banyak duit dan bisa beli apapun, plesir kemanapun, melakukan apapun. Tapi kaya berarti: kita tidak akan pernah merasa kekurangan dan berusaha untuk selalu bersyukur dengan apa yang udah kita miliki.

Ini ada beberapa cuplikan tweets yang aku ambil dari timeline seorang Twitter publicist, seorang sosialita yang punya beberapa organisasi non-profit juga, namanya Mba Silly (justsilly). Thanks mba Silly, you're so inspiring 







Makhluk aneh bernama manusia

Ketika makhluk-makhluk itu mulai sibuk sama dunianya sendiri, yang mereka butuhkan cuma kepekaan.
Peka untuk melihat, mendengar, merasakan.
Kalo mereka nggak sendirian disini.
Kalo mereka dilahirkan bukan cuma untuk numpang minum aja. (Falsafah Jawa: Urip mung mampir ngombe).
Kalo ada sebab dan tujuan dari proses penciptaan mereka.
Makhluk paling cerdas (katanya) di planet ini. Atau bahkan di jagad raya ini.
Sekaligus yang paling gila, paling aneh.
Yes, manusia. Human. People. Homo Sapiens.

Peka itu perlu. Peduli itu penting.
Jangan jadi tak acuh dengan dunia sekitar.
Dunia berputar, dan kamu jangan hanya diam. Atau kamu akan tertinggal di belakang.
Ada makhluk lain di sekitarmu. Ada manusia-manusia lain. Hewan-hewan. Tumbuh-tetumbuhan.
Berjalan beriringan tentu akan lebih baik daripada saling kejar-mengejar.
Terengah-engah. Bikin lelah.

Makhluk aneh. Manusia. Homo Sapiens.
Peka, ya?

Tuesday, May 28, 2013

Indonesia Marketeer Festival 2013

Jadi gini. 
Ehm. 
Aku barusan pulang dari sebuah event di The Royal Ambarrukmo Hotel Yogyakarta, namanya Indonesia Marketeer Festival 2013 yang diselenggarakan oleh kerjasama MarkPlus Inc. dan majalah Marketeers Indonesia, serta disponsori PT Pos Indonesia. Event ini adalah seminar seharian penuh yang mengupas tuntas cara jadi marketing yang baik dengan meningkatkan penjualan, mencapai target, memperoleh konsumen, semacem itu deh. Berhubung seharian penuh dari jam 7 pagi nyampe jam 6 sore, makanya aku izin sekolah hari ini buat memenuhi undangan atas nama Little Luna hehehe seneng maksimal bisa cabut dari pelajaran B Indonesia 4 jam penuh wkwkwk \(‾▿‾\)┌(_o_)┐(/‾▿‾)/

Ehtapiiii jangan kira aku dapet undangan, seneng, dateng, trus seneng lagi. Buat dapet undangan ini, aku sempet 'terpuruk'dan 'berjuang'. Halah. Intinya, undangannya kan via sms. Mereka sms ke nomor ayahku dan dasar ayahku kan emang ceroboh tuh, smsnya kehapus dihapus kehapus aku juga ga tau, beliau aja ga mau ngaku ke aku kalo dapet sms dari Marketeers -_- Beliau cerita ke bunda dan untungnya bunda cerita ke aku, dan nyuruh aku buat cepet-cepet nyari informasi tentang event itu.

Berhubung aku pikun, peringatan sang ibunda sejak minggu lalu aku lupakan begitu saja, baru deh H-1 aku baru inget tentang acara itu dan waktu itu udah sore banget. Aku langsung bergerilya cari Contact Person dari si event, kirim email dan sms sana-sini dengan harapan disms ulang sama pihak penyelenggara. Dan akhirnya aku disms ulang, itu bikin aku teriak-teriak histeris maksimal karena nunggu balesan sms lama banget, thanks to Mba Dinny from Marketeers 

Lah kok aku bisa dapet undangan itu pigimane ceritanyeee? Jadi gini. Ehm lagi. Aku kan ikut lomba yang diadain Marketeers buat young entrepreneur, namanya Youth Start-Up 2013 dan sayangnya aku ga masuk semifinal, apalagi menang. Hiks maksimal. Nah tapiii, untuk ucapan terima kasih, aku diundang seminar IMF 2013 ini, FREE, sementara yang lain bayar tiket 750k :p dengan cara nunjukkin sms yang dimaksud. Makanya aku kalang kabut pas sms undangannya ilang -_-

Hihihi ternyata acaranya asik, maksudku aku bisa ngambil banyak teori disini. Semua teori & sharing tadi pasti bakal berguna banget. Acara ini dihadiri oleh Sri Sultan HB X, Ibu Ririn Roy Suryo, terus ada juga pembicara dari jajaran direksi beberapa perusahaan: PT Pos Indonesia, Yayasan Candi Borobudur Prambanan Ratu Boko, Garuda Indonesia Airlines, Natasha Skin Care, Bank BNI, Telkomsel, Apotek K-24... apa lagi ya lupa. Terus pesertanya pun dari instansi-instansi besar: Bank Mandiri, Bank BPD DIY, semacem itu. Nyampe aku mikir kayanya aku salah ikut event soalnya anak mudanya yang keliatan cuma dikit banget -_- AH YES. Hampir lupa. Motivasi utama ikut acara ini karena ada maestro-nya entrepreneur yang jadi pembicara utama, Pak Hermawan Kertajaya ^^

Males ceritaaaa :p Aku kasih foto-foto aja yah muehehehe matur nuwun (з´⌣`ε)




BANNER PANGGUNG
Extra zoom in nih untung si kamkam canggih :p





Co-Card aku yuhuuuu :3


Adek-adek kecil dari sebuah sanggar *lupa namanya* main biola dengan sangat... wow. A really really nice appetizer!






So, you're sitting next to me, Mr Dino? Cool! 


I'll never pass this without them.



Little crowded when Sri Sultan was coming.



Cute banners


Mr Hermawan!


So, it's him with 25x zoomed in :p


Kenapa ga tanda tanganin petisiku sekalian, Ngarsa Dalem?


ki-ka: Pak Sudarsana (The Royal Ambarrukmo Hotel), Bu Titik (Ambarrukmo Plaza), Bu Ririn Roy Suryo, Sri Sultan HB X, ga tau, Bp Hermawan


The King's Speech


Detail of my new baby






ME WITH MR HERMAWAN KERTAJAYA!
Tas ku kebuka, gara-gara sebelum foto aku masih heboh nentuin: antara minta tanda tangan atau foto barang. Then I decided to take a picture :p lol