Monday, July 8, 2013

Wanna share something from today

Hari ini... dateng ke sekolah jam 8 kurang seperempat dianter ayah, sekalian ayah berangkat kerja. Dari luar aku udah curiga kok rame banget ada apaan, ternyata 016 penjurusan hari ini plis *palmface
Eh baru masuk gerbang udah kebelet boker aja tiba-tiba -_- Jadi aku lari-lari di depan adek kelas tuh ke WC guru dan menunaikan tugas sampai plong ^^
Terus aku ke belakang, ke sanggar yang ternyata........ masih sepi. Oh ya udah aku masih tenang, aku pikir 15 menit lagi kalo pada ga dateng beneran aku tak ke rumah bude aja, aku ga seneng nek disuruh-suruh tapi yang nyuruh pun pada ga on time. Wasting time tu loh, mending aku mampir kemana dulu gitu kan, ga usah keburu-buru cabut dari rumah kaya tadi.

20 menit kemudian

Oke, melebihi batas toleransiku, aku udah mau telepon bude, tiba-tiba ada yang klakson. Ternyata Riyan yang boncengin Bu Harno dari pasar. "Wah lumayan daripada jalan kaki panas gini ke rumah bude, tak mampir ngombe di kantin dulu deh", pikirku gitu kan. Dan pas aku ke belakang yang niatnya cuma mau minum...

malah dimintain tolong bapak buat bantu ibu masak -_- Aku padal lagi ga mood masak .___.

Eh ternyata ibu juga lagi ga mood masak!!!! *wakaka
Ibu ternyata ke pasar soalnya bosen di rumah jadi belanjaannya yang random (gereh, bayam, tahu, tempe, taoge, mi goreng.... kalo dicampur piye kuwi?-_-) buat masak kapan-kapan aja, kata ibu gitu. Ealah Bu Harno...
Karena saya haus (dan lapar ^^) ketok kode banget gitu kan jadi aku makan mi goreng yang dibeli ibu di pasar plus sate, dan lauknya.... cerita-cerita sama ibu.
Ibu cerita tentang anaknya, tentang SMA 8 Jogja, tentang anak-anak CBZ yang kata ibu "memperlakukan aku kaya ibu nya sendiri sementara sama ibu kandungnya jarang kaya gitu", tentang unyu nya alumni2 yang suka ngasih oleh-oleh ke ibu (sumpah eh, dompet, kerudung, bando, yang oleh-oleh dari alumni SMA 8 di keluarin semua nyampe meja makan penuh), tentang anak2 yang suka naro barang sembarangan di kantin, tentang Purwodadi yang ternyata kami tetanggaan disana -_-
Eh nggak kerasa jam 10, aku pamit sama Bu Harno, niat mau pulang aja tuh. Tapi pas lewat koperasi ketemu Zahra Z, Cacak, sama Sofi lagi angkut-angkut bahan usda jadi ya udah aku bantu-bantu angkatin sama jualin bentar. Dan sempet kumpul Komsiskat dan akhirnya pulang jam 11.

Pas itulaaaah, diajak bunda makan siomay Sinchan yang enaknya emang keterlaluan banget. Ternyata ketemu Sr. Fortunata jadi kita makan berempat: aku, bunda, suster, ano :D Siomaynya tuh di utaranya Lapangan Realino Sanata Dharma Mrican. Abis itu belanja alat tulis di Mirota Jakal (alat tulisku serba pink kecuali buku gambar!!! moodboosting banget cuy :3) dan disini cerita intinya...


Pas aku lagi milih-milih buku tulis, di sebelahku ada keluarga yang juga lagi cari buku tulis: bapak ibu muda, sama dua anak nya kecil-kecil seumuran ano, dan cowok semua. Dari awal aku ke booth buku tulis udah ada mereka, dan udah ada perdebatan kecil gitu. In this case, aku ga bisa bilang aku kepo, ini aku murni peduli. Aku dengerin debat keluarga itu, ternyata si anak-anak pengen buku tulis The Avengers yang (mungkin menurut ortu mereka) rada mahal harganya. Sumpah eh, harga buku tulisnya itu Rp 20.000 dan harga segitu terlihat berat banget untuk mereka.

"Bu, aku mau buku yang superhero aja ya..." "Wah Le, gimana kalo buku yang batik aja? Ibu sama bapak ga ada uang banyak untuk beli buku yang semahal itu.. Cukupnya cuma bisa yang gambar batik." *si anak-anak sedikit mengeluh, jelas... mereka kan kaya anak-anak cowok rata-rata yang suka superhero kan?*

Tapi akhirnya mau ga mau karena ga ada pilihan, si kedua anak nurut. Buku tulis batik itu ada beberapa motif, bahkan untuk bikin anak-anaknya seneng, bapak ibu tadi masih sempet nyuruh anaknya buat milih motif yang mereka sukain. Padahal... please. Batik dibanding superhero, (buat anak laki-laki rata-rata) lebih menarik mana sih? Aku cuma bisa berdoa saat itu buat mereka, sempet kepikiran buat ngasih sedikit uang untuk keluarga itu.. tapi keluargaku juga lagi butuh uang saat itu..

Udah, abis kejadian itu aku dah ga mood belanja. Padahal tau kan aku kalo belanja bisa segila apa. Bolpoin, pensil mekanik, penggaris... aku beli seperlunya, at least warna pink semua buat mood booster sedikit. Turun ke lantai 1, biasanya aku sama Ano bisa beli jajanan pasar nyampe 12 biji buat kita sendiri-sendiri, tapi waktu itu... aku cuma beli 2. Dua martabak mini buat aku, dua martabak mini buat Ano. Itu udah cukup banget.

Kejadian itu bikin aku melek, kalo yang selama ini 'kurang mampu' bukan cuma orang-orang tunawisma, pengemis di pinggir jalan... tapi bahkan orang di sebelahku saat milih buku tulis Barbie, siapa yang tahu?