Wednesday, April 30, 2014

BERKELANA SEORANG DIRI: BANDUNG! DAY #2

makan malam pertama di kota bandung... okelah buka kartu aja.
emang sini makannya di mall kak hari pertama hihi cari aman. pengen nyobain makanan mall yang ga ada di jogja dulu #ngeles
makan di Bandung Indah Plaza, naik angkot cuma sekali dari Dago. langsung naik ke foodcourt, ga lupa beli dessert greentea mochi ice cream. cucok abis pokoknya. muter-muter mall dulu, terus langsung balik penginapan. garing. emang.

eh, jangan salah! hari kedua saik abisss!
ini nih the most adventurous moment selama aku di bandung. ya gimana, tanpa siapa-siapa, bawa duit cuma terbatas, belom pernah ke kota ini sebelumnya... tanpa peta di tangan, mungkin aku udah jadi backpacker gagal yang luntang lantung di kota orang #amitamit
keluar dago, turun ke simpang dago, took some pictures of markets around there karena some people say, the most original thing about a city is its market. di pasar itu ga cuma ada jual beli aja, tapi juga budaya masyarakatnya, cara mereka bersosial, cara mereka bicara, cara mereka hidup, semua keliatan ada di pasar. that's why the first thing I always look for when I visit a city is its traditional market.




next, aku sempet bingung juga, antara ke alun-alun Kota Bandung atau Gedung Sate dulu. toh juga aku belom pernah kesana semua dan mumpung ada kesempatan di depan mata. pengen ke dua daerah itu deh pokoknya. tapi ternyata kedua-duanya bener-bener beda arah dan ngga mungkin aku bisa ke kedua tempat itu dalam waktu yang singkat dan alasanku buat solo trip itu kan biar jalan-jalan nyantai, jadi ya udah aku milih buat ke Gedung Sate dan sekitarnya. I will never choose a wrong choice dan ternyata bener, pilihan yang ini emang bener-bener top markotop.

Gedung Satayyyy!




Sunday, April 20, 2014

berkelana seorang diri: bandung! day #1

kesampean juga backpacking ke bandung, setelah sekian lama menyimpan kagum sama kota ini. diawali dengan buruknya kemampuan hamba saat booking tiket kereta dan berujung dengan siluet hamba berdiri di pojok ruang reservasi tiket sambil memegang tiket yang sudah hangus, akhirnya, hamba berhasil menginjakkan kaki di Stasiun Hall, seorang diri.
dari awal emang udah berniat untuk melakukan perjalanan tepat di hari saat kakak-kakak kelasku berjuang menghitamkan bulatan demi bulatan selama tiga hari, momennya pun pas dengan keberangkatan teman-teman seangkatan menuju ke pulau Bali. berhubung situasi yang serba tanggung, di-sekalian-in aja lah itu liburan bablas satu hari. aku berangkat ke bandung hari selasa pagi, 15 april 2014. hari yang bersejarah banget emang, hampir melebihi betapa bersejarahnya tanggal 10 februari 1997. berangkat naik lodaya pagi, layaknya berangkat sekolah biasa, mampir sarapan dulu sama momma di McDonald's Sudirman. iya, emang belom keluar kok jiwa backpackingnya.
berangkat dari stasiun jam 8 pas, nyampe bandung jam 3 lewat. di perjalanan excited banget, liat pemandangan macem-macem soalnya beda sama jalur yang biasa dilewatin kalo mau ke jakarta pas mudik. puncak excitednya adalah saat lewat di jalur kereta yang lagi dibenahin, entah dimana, entah kenapa, entah berapa lama, tapi itu di pinggiran rel emang ditaruh gundukan-gundukan tanah bekas diuruk, menggunung, menciptakan sebuah pemandangan layaknya tanah longsor. didramatisir dengan pak masinis yang memperlambat laju kemudi *benar-benar-sangat-lambat*, bahkan sampe orang jalan pun lebih cepet nyampe, sukses lah itu emak-emak segerbong bisnis 1 pada teriak-teriak istighfar dan bapak-bapak pada merem melek menantikan adegan selanjutnya. lebih ekstrem lagi, pas kereta miring ke kanan dan posisi dudukku pas itu di deket jendela, paling kanan. enggak, aku nggak takut. aku cuma komat-kamit dalem hati, kalaupun emang takdir nya aku mati kegencet, gapapa kok gapapa, seenggaknya aku mati mulia sebagai backpacker
tapi ternyata aku masih diberi kesempatan buat menengok bandung dan mungkin kota-kota lainnya, dan menuliskannya di blog ini #hasek

nyampe kota bandung, langsung mau ke penginapan. karena emang bentukanku udah kucel banget dan ga berniat langsung jalan dengan bentukan kaya pembokat kesasar gitu. fyi, aku cuma bawa satu ransel Little Luna dan kamera pocket di tangan. dan jaket ibiy. dan dompet koin di sakunya, buat naik angkot.
muter-muter lah aku naik angkot, karena ternyata dago itu ga bisa dibilang deket kalo dari stasiun, masih agak ke atas (?) dikit. Puji Tuhan yah, nah ini salah satu keunggulan bandung dibandingkan sama jogja, banyak banget angkutan umum yang sliweran, siap mengangkut penumpang ke dago dengan sekali jalan. selain jalur stasiun-dago, emang itu bejibun banget angkotnya disanah. bahagia, transportnya memadai, trotoarnya juga enak buat jalan, salut pak ridwan kamil!

akhirnya, ketemu juga sama penginapan akuh. Udah pesen sejak seminggu sebelumnya, pertamanya sih cuma browse di google, keywordnya 'hotel murah bandung', eh ketemu sama satu penginapan yang dia itu konsepnya emang cuma bed and breakfast. breakfast juga em... ga bisa dibilang breakfast sih. tapi they serve coffee and tea, tapi teuteup, make it by yourself. tempatnya strategis, meskipun di dago, tapi dia ga pucuk-pucuk banget, dan letaknya di seberang terminal dago persis. cucok buat backpacker lah, aksesnya gampang. kalo dari stasiun, tinggal naik aja tuh angkot st. hall-dago, bilang turun terminal dago. di seberangnya persis ada gang senggol, rumah ketiga atau keempat gitu, ada tulisannya Dago Inn. Lantai 3, tiap lantai ada dua kamar, harganya diitung per kepala. jadi tiap kepala harganya IDR 75k/night. murah kaaan? bisa booking via sms pulak! aku begitu sms langsung dibales, langsung nanya totalan buat 3 hari 2 malem, langsung transfer IDR 150k, langsung lega. begitu liat tempatnya pun ga kecewa, mengingat harganya yang semurah itu. emang ga ada TV, ga ada AC. tapi siapa yang butuh TV kalo tujuan kita ke bandung tuh buat jalan? AC? yakali di dago pake AC. boro-boro lah. sini aja mandi cuma sekali sehari saking ademnya :)) spring bed nya uda macem spring bed hotel, kalo ga inget lagi backpacking, mau deh tuh seharian guling-guling aja di kasur doing nothing. wahaha

yaudin, dilanjut besok yak. mau makan malem dulu sayah nya ;)

Eaaa... jauh jauh ke Bandung ketemunya ini juga :)) Tenang, saya ga mampir kok hehehe

Di Bandung tukang kebersihannya banyak banget. Tiap belokan selalu ada bapak-bapak atau ibu-ibu yang lagi nyapu. Salute.

Pasar Simpang Dago, I love the combination of colors

"Kami pernah juara dan akan juara lagi", ketemu busnya Persib deeeh.

Akhirnya kesampean juga ke Gedung Sate jalan kaki :))

Nemu museun ini di ujung jalan, sayangnya dateng barengan sama rombongan anak-anak SD, jadi ga khusyuk deh-_-

Kenapa saya suka daerah Braga? Karena oh karena penih dengan old buildings yang masih terawat... Nih contohnya, kantor OCBC NISP di depan Museum Konperensi Asia-Afrika

Salah satu koleksi di Museum KAA. Duh, kapan ya ke Lokananta?

Sempet dititipin oleh-oleh sama Mas Tris dari Bandung, tapi ya masa bawain wayang?

Ini yang paling ga banget: Braga macet karena ada kontes KDI. Masa di depan saya sliweran mba-mba pake baju berpayet dan mas-mas jabrik pake jaket kulit plus celana cutbray? Fyi, waktu itu cuaca lagi panas banget lho. :))

Mampir Pasar Kosambi, plang-plang kiosnya masih lawas banget. Sukak.

Mampir makan siang dulu di Richeese Factory mumpung ga ada di Jogja: cheese salad. Juara.

Hal terbaik lainnya yang ga ada di Jogja: Caians Blend. Dia jual Snickers Blend, Kitkat Blend, sama Toblerone Blend. Yang spesial adalah... harganya murce abis. Dan liat deh quote yang ada di gelasnya. Sakit.

Pulaaaang, ini di stasiun jam 5 pagi. Iya, subuh-subuh dari Dago ngejar angkot ke stasiun demi biar ga ketinggalan kereta.

Beautiful scenery, Indonesia :)

Dimana lagi kalo bukan di Indonesia. Ini fotonya pas di kereta, timingnya pas yah.

Indah kali... Indonesia.
Outfits pulang ke Jogja, masih pake jaket Yoga yang sangat enak buat backpacking. And yes, I wore The Little Things She Needs flats jadi kebayang gimana sakitnya jalan-jalan pake flatshoes.