Wednesday, July 23, 2014

stop complaining

Buat beberapa orang, bersyukur adalah hal yang susah banget buat dilakuin. termasuk saya. Kadang saya masih sempet mengeluh bahkan buat hal-hal sepele yang cuma sedikit aja keluar jalur. AC mobil kelamaan dinginnya, ngeluh. Makan nasi rada panas dikit, ngeluh. MV di YouTube buffering bentar ajaaa, ngeluh. Dapet customer cerewet & picky, ngeluh. Bolpoin jatoh dari meja dan kudu susah-susah ngambil, ngeluh. Dikasih tugas dari guru, ngeluh. Cuaca panas dikit, ngeluh. Yah, Scholastica Asyana emang manusia banget yah hehehe.
Padahal kalo saya mikirnya pinter dikit, harusnya bisa ngeliat semuanya dari segi yang positif: saya masih ada yang berkenan anter jemput naek mobil, masih bisa makan nasi, masih bisa dapet akses internet (apalagi kalo unlimited! eh tuh kan ga pernah puas... :p), masih bisa dapet customer, masih dikasih kesempatan buat sekolah...

Guys. Kadang emang perlu buat kita lihat ke atas maupun ke bawah.
perlu lihat ke atas untuk memotivasi diri. kita lihat orang-orang yang berhasil di bidangnya buat memacu semangat kita biar jadi seperti atau lebih dari mereka.
perlu juga lihat ke bawah untuk tetep rendah hati. kita lihat orang-orang yang ga seberuntung kita, ga pantes banget kita ngeluh untuk hal-hal yang sepele. percaya deh, kadang masalah kita itu ga sebesar masalah orang lain. boro-boro buat mikirin nasi panas, buat makan aja kadang kudu ditunda-tunda karena ga ada uang buat beli.

Ya ampun, kalo dilihat-lihat, seharusnya malu karena mengeluh untuk hal-hal ga penting. Mengeluh itu manusiawi, tapi mengeluh ga akan membuat kita maju. Pikir dua kali aja sebelum mengeluh. Mending kita diem daripada menghasilkan keluhan yang ga enak didenger. Ogah banget deh jadi bangsa pengeluh...





Tuesday, July 22, 2014

antara OKB, kaya turunan, dan kaya karena usaha sendiri

hola mola~
sering banget ada yang nanya ke aku, "Kamu kaya ya Na? Jalan-jalan terus, belanja terus, makan di luar terus..." dan terus terus terus yang lainnya hahaha. Ukuran terus tuh sebenernya gimana sih? Jalan-jalan terus? Kayaknya aku jalan kalo liburan doang deh. Belanja terus? Aku masih pake otak kok, masih bisa nentuin skala prioritas. Makan di luar terus? Wajar sih ya nggak punya pembantu lagi dan both my mom and I have no time to cook. Tapi... mereka yang nanya itu tau ga sih, aku dapet uang darimana dan gimana usahaku buat dapet uang?
Fyi, aku udah tiga tahun bayar uang sekolah (SPP sekaligus sumbangan-sumbangan, uang kegiatan, beli buku dan alat tulis) pake uangku sendiri. Udah tiga tahun aku nggak minta duit buat keperluan sekolah. Untuk uang jajan di kantin, seminggu dikasih IDR 50,000 sama ayahku, dan itu pun juga ga cukup kan kalo masih ditambah pulang dari sekolah naek ojek atau bus kota. Buat backpacking, nonton, makan, hangout, belanja... aku full pake uang sendiri. Aku kerja keras dan menabung buat kuliah juga. Jadi jangan samain aku kayak OKB. Aku membangun kepercayaan klien bertahun-tahun dan ga semua orang bisa melakukan itu.
Emang OKB itu gimana sih? OKB itu orang kaya baru, biasanya karena ortunya naek jabatan atau naek gaji, terus dia bakal norak (biasanya) membeli atau melakukan hal-hal yang belom pernah dia lakukan atau beli. OKB biasanya pengen nunjukin kalo pada akhirnya dia punya apa yang orang lain punya dan seringggg bangettttttttt show off.
Ada lagi kaya karena turunan. Menurutku, orang kaya karena turunan itu biasanya lebih banyak yang sederhana. Semata-mata karena mereka udah bosen sama hal-hal yang glamorous.
Kaya karena usaha sendiri, bikin aku jadi lebih sadar dalam memanage uang. Beda kalo dikasih terus sama orang lain (misal, orang tua), karena kita ga ngerasain kerja kerasnya, makanya dapet duit itu berasa biasa aja dan kita cenderung foya-foya. Kalo kerja sendiri, bakal lebih sering kepikiran, "Aduh jangan boros lah. Udah susah-susah carinya masa mau dihamburin gitu aja".
jalan terus, belanja terus, makan terus? Ah enggak juga. Aku nggak foya-foya, tolong bedain mana foya-foya dan mana menikmati kerja keras. Inget ya, kita ini manusia dan juga butuh hasil kerja untuk dinikmati. Bisa gila kita kalo ga punya kebahagiaan. Dan sumber kebahagiaanku tuh ya itu: jalan, belanja, makan. Lagipula uang yang aku keluarin itu sebanding kok sama kerja sosialku di masyarakat. Kalo aku ga pernah punya peran di masyarakat, mungkin aku bakal mawas diri dan ga bakal pernah jalan, belanja, makan. Tapi kan ini beda, aku masih di berbagai yayasan juga. Jadi sebanding lah menurutku.



Monday, July 21, 2014

mati

hola mola, lama ga nulis nih ye. iya nih seringnya sekarang kalo nulis di memo handphone. dan lama-lama lupa dan niat buat publish jadi ilang hehehe.
entah kenapa akhir-akhir ini sering mikirin tentang kematian. terlalu jauh ya? dan emang harusnya kematian tuh ga dipikirin. dari dulu I believe in process, bukan akhir cerita. proses menentukan bagimana cerita kita berakhir, sad ending atau happy ending. tapi aku juga ga tau, kenapa sekarang sering kepikiran. oh iya buat yang belom tau, fyi aja sih, aku takut banget sama kematian. kalo lagi nginget-nginget masa kecil, biasanya orang bakal mendadak jadi melankolis yah. aku pun sama, tapi aku sedih karena aku ga rela aku tambah dewasa, tambah gede, umur nambah, dan udah bukan anak kecil lagi. makin lama aku bakal makin tambah gede dan jadi orang dewasa, lansia, terus meninggal. aku nggak mau kayak gitu, makanya aku sedih. freak emang.
aku ga takut  hewan apapun (bahkan aku suka sama semua hewan! :3), aku ga takut sama maling, sama penculik, sama pembius, sama perampok... sama hantu juga enggak (soalnya ga punya sixth sense wkwk). tapi sama kematian, aku takut banget. aku ga bisa bayangin aku akan ada dimana kalo udah mati nanti. dunia yang gemerlap ini bakal jadi dunia yang gelap atau malah ceria, aku juga ga tau. aku ga tau bakal berubah jadi apa atau bakal stay dimana. aku ga tau siklus hidup-mati seseorang itu berapa lama sebelum dia reinkarnasi lagi. yes, I do believe in reincarnation, cukup masuk akal kok kalo menurutku. that's why I don't eat animals.
untuk mengatasi ketakutan yang satu ini, aku udah nanya sama siapa aja yang aku anggep sanggup menjawab... tapi emang ga ada yang bisa bantu ngilangin ketakutan ini. semua orang bakal mati, emang. tapi aku ga mau mati dan aku ga mau orang-orang terdekatku pergi.
hingga akhirnya aku menemukan jawabannya. wkwk halah banget. bukan jawaban yang wow dan bakal nutup rasa takutku sih. cuma jawaban yang agak agak okelah-boleh-boleh. everyone knows that I'm an activist and I follow some activists on Twitter. yesterday I accidentally read a tweet from one of them, aku lupa isinya apa, tapi intinya adalah,
"Dulu pepatah bilang gini: harimau mati meninggalkan belang, manusia mati meninggalkan nama. Tapi sekarang beda: harimau mati menginggalkan belang, manusia mati ga cuma meninggalkan nama. Tapi juga karya".
Ah. Bener banget. Exactly. I couldn't agree more. Dan balik lagi ke proses, dia adalah penentu segala akhir. Gimana kita berjuang saat hidup, gimana kesabaran kita pas lagi ada di bawah dan gimana attitude kita pas lagi ada di atas (this life is like a spinning wheel, remember?), gimana kita memanusiakan manusia lain, gimana kita memperlakukan makhluk yang ga sejenis sama kita, gimana tabiat dan kelakuan kita... hal-hal kayak gitu yang akan diingat sama orang lain. Ketika kamu lahir, semua orang tertawa bahagia dan kamu menangis, Ketika kamu mati, semua orang menangis dan kamu tidur dalam kebahagiaan abadi. Wow, siapa sih yang ga mau? Bahkan ibuku pernah bilang waktu aku masih sangat kecil, abis ngelayat dari rumah tetangga kalo ga salah. Ibuku lihat banyak orang nangis disana dan ibuku malah jadi bingung. Menurut pendapatnya, kematian itu justru indah. Ya gimana ga indah, ketemu Tuhan dan saudara-saudara yang udah lama ga ketemu. Ibuku bahkan berpesan, besok kalo dia meninggal, aku sama adekku harus pake baju pesta yang indah untuk merayakan kebahagiaan bunda disana. Hahaha okelah ibuku menganggap kematian itu seperti kemenangan. Ga papa, itu ga salah, Toh di kitab suci juga ditulis gitu yang intinya, "Aku telah berjuang dan mencapai garis akhir". Jadi ga semua orang menganggap bahwa kematian itu harus ditangisi. Tapi menurutku, mungkin orang-orang nangis karena merasa kehilangan orang terdekat, bisa juga kan ya. Sedih itu manusiawi kok. Nabi Muhammad & Tuhan Yesus aja pernah sedih.
Addition, my mom said, "Jangan mikir mati, terlalu jauh buat otakmu yang kecil itu. Do what you can do dan lakukan yang terbaik dalam berproses. Kamu mau pilih sad ending atau happy ending?"
Dan aku pilih yang kedua.
Aku mau a nice, happy ending buat hidupku.


Sunday, July 6, 2014

tahun terakhir di tingkat akhir

apapun yang terjadi, terjadilah.
apapun yang Tuhan inginkan, biarlah itu terjadi atas kehendakMu saja.
saya ndak galau akademis kok Tuhan, kan saya punya Kamu.
betapapun sulitnya untuk dicapai, saya yakin rejeki ndak akan kemana.
ayo Tuhan, saya siap setahun ini berjuang.
saya siap berburu lagi.
saya siap memulai perjalanan baru.
saya siap untuk pakai kacamata kuda terus.
karena saya akan melawan arus.
saya siap Engkau nahkodai.
karena kemana pun tujuannya, saya pasti selamat.
saya siap untuk bilang NO sama semua godaan.
biar jalan saya besok aman-aman dan ndak jatuh ke jurang.
saya siap untuk bekerja dan menabung lebih keras.
karena saat saya ambil keputusan, saya juga ambil konsekuensinya.




sukses, cita-cita dalam genggaman:)