antara OKB, kaya turunan, dan kaya karena usaha sendiri

hola mola~
sering banget ada yang nanya ke aku, "Kamu kaya ya Na? Jalan-jalan terus, belanja terus, makan di luar terus..." dan terus terus terus yang lainnya hahaha. Ukuran terus tuh sebenernya gimana sih? Jalan-jalan terus? Kayaknya aku jalan kalo liburan doang deh. Belanja terus? Aku masih pake otak kok, masih bisa nentuin skala prioritas. Makan di luar terus? Wajar sih ya nggak punya pembantu lagi dan both my mom and I have no time to cook. Tapi... mereka yang nanya itu tau ga sih, aku dapet uang darimana dan gimana usahaku buat dapet uang?
Fyi, aku udah tiga tahun bayar uang sekolah (SPP sekaligus sumbangan-sumbangan, uang kegiatan, beli buku dan alat tulis) pake uangku sendiri. Udah tiga tahun aku nggak minta duit buat keperluan sekolah. Untuk uang jajan di kantin, seminggu dikasih IDR 50,000 sama ayahku, dan itu pun juga ga cukup kan kalo masih ditambah pulang dari sekolah naek ojek atau bus kota. Buat backpacking, nonton, makan, hangout, belanja... aku full pake uang sendiri. Aku kerja keras dan menabung buat kuliah juga. Jadi jangan samain aku kayak OKB. Aku membangun kepercayaan klien bertahun-tahun dan ga semua orang bisa melakukan itu.
Emang OKB itu gimana sih? OKB itu orang kaya baru, biasanya karena ortunya naek jabatan atau naek gaji, terus dia bakal norak (biasanya) membeli atau melakukan hal-hal yang belom pernah dia lakukan atau beli. OKB biasanya pengen nunjukin kalo pada akhirnya dia punya apa yang orang lain punya dan seringggg bangettttttttt show off.
Ada lagi kaya karena turunan. Menurutku, orang kaya karena turunan itu biasanya lebih banyak yang sederhana. Semata-mata karena mereka udah bosen sama hal-hal yang glamorous.
Kaya karena usaha sendiri, bikin aku jadi lebih sadar dalam memanage uang. Beda kalo dikasih terus sama orang lain (misal, orang tua), karena kita ga ngerasain kerja kerasnya, makanya dapet duit itu berasa biasa aja dan kita cenderung foya-foya. Kalo kerja sendiri, bakal lebih sering kepikiran, "Aduh jangan boros lah. Udah susah-susah carinya masa mau dihamburin gitu aja".
jalan terus, belanja terus, makan terus? Ah enggak juga. Aku nggak foya-foya, tolong bedain mana foya-foya dan mana menikmati kerja keras. Inget ya, kita ini manusia dan juga butuh hasil kerja untuk dinikmati. Bisa gila kita kalo ga punya kebahagiaan. Dan sumber kebahagiaanku tuh ya itu: jalan, belanja, makan. Lagipula uang yang aku keluarin itu sebanding kok sama kerja sosialku di masyarakat. Kalo aku ga pernah punya peran di masyarakat, mungkin aku bakal mawas diri dan ga bakal pernah jalan, belanja, makan. Tapi kan ini beda, aku masih di berbagai yayasan juga. Jadi sebanding lah menurutku.



Comments

Popular posts from this blog

Gimana Caranya Kuliah S1 di Prancis?

Cita-Cita Kartini: Personal project dedicated for a heaven called Indonesia

Kesan-kesan dan Cerita Tentang Kelas Inspirasi Yogyakarta 2016