mati

hola mola, lama ga nulis nih ye. iya nih seringnya sekarang kalo nulis di memo handphone. dan lama-lama lupa dan niat buat publish jadi ilang hehehe.
entah kenapa akhir-akhir ini sering mikirin tentang kematian. terlalu jauh ya? dan emang harusnya kematian tuh ga dipikirin. dari dulu I believe in process, bukan akhir cerita. proses menentukan bagimana cerita kita berakhir, sad ending atau happy ending. tapi aku juga ga tau, kenapa sekarang sering kepikiran. oh iya buat yang belom tau, fyi aja sih, aku takut banget sama kematian. kalo lagi nginget-nginget masa kecil, biasanya orang bakal mendadak jadi melankolis yah. aku pun sama, tapi aku sedih karena aku ga rela aku tambah dewasa, tambah gede, umur nambah, dan udah bukan anak kecil lagi. makin lama aku bakal makin tambah gede dan jadi orang dewasa, lansia, terus meninggal. aku nggak mau kayak gitu, makanya aku sedih. freak emang.
aku ga takut  hewan apapun (bahkan aku suka sama semua hewan! :3), aku ga takut sama maling, sama penculik, sama pembius, sama perampok... sama hantu juga enggak (soalnya ga punya sixth sense wkwk). tapi sama kematian, aku takut banget. aku ga bisa bayangin aku akan ada dimana kalo udah mati nanti. dunia yang gemerlap ini bakal jadi dunia yang gelap atau malah ceria, aku juga ga tau. aku ga tau bakal berubah jadi apa atau bakal stay dimana. aku ga tau siklus hidup-mati seseorang itu berapa lama sebelum dia reinkarnasi lagi. yes, I do believe in reincarnation, cukup masuk akal kok kalo menurutku. that's why I don't eat animals.
untuk mengatasi ketakutan yang satu ini, aku udah nanya sama siapa aja yang aku anggep sanggup menjawab... tapi emang ga ada yang bisa bantu ngilangin ketakutan ini. semua orang bakal mati, emang. tapi aku ga mau mati dan aku ga mau orang-orang terdekatku pergi.
hingga akhirnya aku menemukan jawabannya. wkwk halah banget. bukan jawaban yang wow dan bakal nutup rasa takutku sih. cuma jawaban yang agak agak okelah-boleh-boleh. everyone knows that I'm an activist and I follow some activists on Twitter. yesterday I accidentally read a tweet from one of them, aku lupa isinya apa, tapi intinya adalah,
"Dulu pepatah bilang gini: harimau mati meninggalkan belang, manusia mati meninggalkan nama. Tapi sekarang beda: harimau mati menginggalkan belang, manusia mati ga cuma meninggalkan nama. Tapi juga karya".
Ah. Bener banget. Exactly. I couldn't agree more. Dan balik lagi ke proses, dia adalah penentu segala akhir. Gimana kita berjuang saat hidup, gimana kesabaran kita pas lagi ada di bawah dan gimana attitude kita pas lagi ada di atas (this life is like a spinning wheel, remember?), gimana kita memanusiakan manusia lain, gimana kita memperlakukan makhluk yang ga sejenis sama kita, gimana tabiat dan kelakuan kita... hal-hal kayak gitu yang akan diingat sama orang lain. Ketika kamu lahir, semua orang tertawa bahagia dan kamu menangis, Ketika kamu mati, semua orang menangis dan kamu tidur dalam kebahagiaan abadi. Wow, siapa sih yang ga mau? Bahkan ibuku pernah bilang waktu aku masih sangat kecil, abis ngelayat dari rumah tetangga kalo ga salah. Ibuku lihat banyak orang nangis disana dan ibuku malah jadi bingung. Menurut pendapatnya, kematian itu justru indah. Ya gimana ga indah, ketemu Tuhan dan saudara-saudara yang udah lama ga ketemu. Ibuku bahkan berpesan, besok kalo dia meninggal, aku sama adekku harus pake baju pesta yang indah untuk merayakan kebahagiaan bunda disana. Hahaha okelah ibuku menganggap kematian itu seperti kemenangan. Ga papa, itu ga salah, Toh di kitab suci juga ditulis gitu yang intinya, "Aku telah berjuang dan mencapai garis akhir". Jadi ga semua orang menganggap bahwa kematian itu harus ditangisi. Tapi menurutku, mungkin orang-orang nangis karena merasa kehilangan orang terdekat, bisa juga kan ya. Sedih itu manusiawi kok. Nabi Muhammad & Tuhan Yesus aja pernah sedih.
Addition, my mom said, "Jangan mikir mati, terlalu jauh buat otakmu yang kecil itu. Do what you can do dan lakukan yang terbaik dalam berproses. Kamu mau pilih sad ending atau happy ending?"
Dan aku pilih yang kedua.
Aku mau a nice, happy ending buat hidupku.


Comments

Popular posts from this blog

Gimana Caranya Kuliah S1 di Prancis?

Cita-Cita Kartini: Personal project dedicated for a heaven called Indonesia

Belajar Mempertajam Rasa, Tiap Hari