stop complaining

Buat beberapa orang, bersyukur adalah hal yang susah banget buat dilakuin. termasuk saya. Kadang saya masih sempet mengeluh bahkan buat hal-hal sepele yang cuma sedikit aja keluar jalur. AC mobil kelamaan dinginnya, ngeluh. Makan nasi rada panas dikit, ngeluh. MV di YouTube buffering bentar ajaaa, ngeluh. Dapet customer cerewet & picky, ngeluh. Bolpoin jatoh dari meja dan kudu susah-susah ngambil, ngeluh. Dikasih tugas dari guru, ngeluh. Cuaca panas dikit, ngeluh. Yah, Scholastica Asyana emang manusia banget yah hehehe.
Padahal kalo saya mikirnya pinter dikit, harusnya bisa ngeliat semuanya dari segi yang positif: saya masih ada yang berkenan anter jemput naek mobil, masih bisa makan nasi, masih bisa dapet akses internet (apalagi kalo unlimited! eh tuh kan ga pernah puas... :p), masih bisa dapet customer, masih dikasih kesempatan buat sekolah...

Guys. Kadang emang perlu buat kita lihat ke atas maupun ke bawah.
perlu lihat ke atas untuk memotivasi diri. kita lihat orang-orang yang berhasil di bidangnya buat memacu semangat kita biar jadi seperti atau lebih dari mereka.
perlu juga lihat ke bawah untuk tetep rendah hati. kita lihat orang-orang yang ga seberuntung kita, ga pantes banget kita ngeluh untuk hal-hal yang sepele. percaya deh, kadang masalah kita itu ga sebesar masalah orang lain. boro-boro buat mikirin nasi panas, buat makan aja kadang kudu ditunda-tunda karena ga ada uang buat beli.

Ya ampun, kalo dilihat-lihat, seharusnya malu karena mengeluh untuk hal-hal ga penting. Mengeluh itu manusiawi, tapi mengeluh ga akan membuat kita maju. Pikir dua kali aja sebelum mengeluh. Mending kita diem daripada menghasilkan keluhan yang ga enak didenger. Ogah banget deh jadi bangsa pengeluh...





Comments

Popular posts from this blog

Gimana Caranya Kuliah S1 di Prancis?

Cita-Cita Kartini: Personal project dedicated for a heaven called Indonesia

Belajar Mempertajam Rasa, Tiap Hari